Lanjut ke konten

Bahayanya Definisi Zina Versi TEMPO

Oleh: Dr. Wido Supraha, M.Si. (Direktur Institut Adab Insan Mulia)

Majalah TEMPO terbitan 22-28 November 2021 mengeluarkan sebuah Opini kontroversial terkait definisi zina. Definisi zina yang sejatinya telah mapan dipahami oleh bangsa Indonesia kembali digugat. TEMPO menuliskan opininya tentang zina: “Mereka, misalnya, menyebut semua hubungan seksual di luar nikah itu sebagai zina. Padahal definisi zina seperti itu belum tentu diterima masyarakat Indonesia. Menurut Kitab Undang-undang Hukum Pidana, hubungan seks gelap disebut zina atau mukah bila pelakunya punya suami atau istri yang sah. Perzinaan baru masuk ranah pidana bila suami atau istri mengadukan perkaranya.”

KUHP yang berlaku saat ini memang mendefinisikan zina sebagai hubungan seksual dari seseorang yang terikat dengan ikatan perkawinan. Artinya, terdapat kekosongan hukum (rechtvacuum) atas hukum hubungan seksual yang sama sekali tidak terikat dengan perkawinan. Kekosongan hukum inilah yang telah seringkali diingatkan oleh bangsa Indonesia untuk segera dibuat aturannya, dan salah satu upanya adalah dengan hampir diketok palunya RUU KUHP di tahun 2019 yang lalu.Bagi umat Islam sebagai mayoritas bangsa Indonesia, zina terbagi atas zina majazi (zina mata, zina kaki, zina tangan, zina mulut) dan zina hakiki (zina kelamin). Nabi _shallallaahu ‘alaihi wa sallam_ pernah bersabda,

إن الله كتب على ابن آدم حظه من الزنا أدرك ذلك لا محالة فزنا العينين النظر وزنا اللسان النطق والنفس تمنى وتشتهي والفرج يصدق ذلك أو يكذبه

Allah telah menakdirkan anak Adam sebagian dari zina yang akan dialaminya, bukan mustahil. Zina kedua mata adalah melihat. Zina mulut adalah berkata. Zina hati adalah berharap dan berkeinginan. Sedangkan alat kelamin itu membuktikannya atau mendustakannya.

Istilah zina majazi dan hakiki yang lahir dari _Ad-Dibaj, Syarah Shahih Muslim ibn al-Hajjaj_ karya Jalaluddin as-Suyuthi (1445-1505 M) ini menerangkan bahwa jika seseorang mampu menjauhkan dirinya dari zina majazi maka ia akan terjaga dari zina hakiki yang merupakan bagian dari dosa besar. Berkata as-Suyuthi dalam ad-Dibaj (hlm. 20):

إن الله سبحانه تعالى كتب على بن آدم حظه من الزنى الحديث معناه أن بن آدم قدر عليه نصيب من الزنى فمنهم من يكون زناه حقيقيا بإدخال الفرج في الفرج الحرام ومنهم من يكون زناه مجازا) بالنظر الحرام ونحوه من المذكورات فكلها أنواع من الزنى المجازي والفرج يصدق ذلك أو يكذبه أي إما أن يحقق الزنى بالفرج أو لا يحققه بأن لا يولج وإن قارب ذلك وجعل بن عباس هذه الأمور وهي الصغائر تفسيرا للمم فإن في قوله تعالى الذين يجتنبون كبائر الإثم والفواحش إلا اللمم النجم عمر فتغفر باجتناب الكبائر
“Sesungguhnya ketika Allah telah menakdirkan anak Adam sebagian dari zina, hadits tersebut maknanya adalah bahwa setiap anak Adam ditakdirkan melakukan sebagian dari zina. Sebagian dari mereka ada yang berzina hakiki dengan memasukkan alat kelamin ke dalam kelamin yang diharamkan. Sebagian lainnya berzina secara majazi, yaitu memandang yang diharamkan atau semisalnya yang tersebut dalam hadits. Semua yang tersebut itu merupakan zina majazi. Sedangkan alat kelamin membuktikan (membenarkannya) atau mendustakannya, bisa jadi dengan merealisasikan zina dengan alat kelamin atau tidak merealisasikannya dengan tidak memasukkan alat kelaminnya meski hanya mendekati. Ibnu Abbas memahami tindakan itu semua sebagai dosa kecil sebagai tafsiran atas kata ‘al-lamam’ atau kesalahan kecil. Allah berfirman, ‘Orang yang menjauhi dosa besar dan perbuatan keji selain kesalahan kecil,’ pada surat An-Najm. Kesalahan kecil itu dapat diampuni dengan menjauhi dosa besar.”

Maka bagi bangsa Indonesia yang Berketuhanan Yang Maha Esa, jelaslah bahwa yang disebut zina adalah masuknya alat kelamin ke dalam alat kelamin. Perbuatan seksual dengan definisi ini akan menyebabkan begitu banyak persoalan sosial di masyarakat seperti: aborsi, kehilangan nasab, penyakit kelamin, penyakit sosial, depresi, bunuh diri, kerusakan ketahanan keluarga, hingga sengaja menjadi pelaku prostitusi karena merasa ‘habis manis sepah dibuang’. Ini belum ditambah dengan persoalan zina laknat, yakni memasukkan kelamin pria ke dubur laki-laki, yang meningkatkan penyakit kelamin di Indonesia.

Mengingat dampak buruk bagi kehidupan sosial dan ketahanan keluarga di Indonesia, sangat wajar negara wajib turun tangan untuk mengisi kekosongan hukum tersebut, dan tidak menutup mata dengan berdalih bahwa itu hanya ‘urusan privat’. Sebagaimana moto TEMPO, ‘Enak Dibaca dan Perlu’, cara penulisan opini yang tidak sejalan dengan pandangan hidup Pancasila ini menjadikan majalah ini kembali ‘Tidak Enak Dibaca dan Tidak Perlu’.

@supraha
Telegram: t.me/supraha
IG: instagram.com/supraha
WA: https://chat.whatsapp.com/DdA9YeXGgCD7DsNyquUyjc

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: